Lee neVer die haRd

teRnyata naManya “Syafa”

Posted on: Mei 16, 2008

Gue Jo.

Jones Langelo tepatnya. Gue asli Manado, baru 3 tahun ni gue hidup di Jakarta. Biasanya kalo gue nyari cewe, gue pergi ke café. Banyak café yang udah gue kunjungin. Café Labamba di jalan bugis, café Santana di deket kantor gue, café Tondano, dan banyak lagi hiburan-hiburan yang pernah gue kunjungin. Temen-temen gue juga perginya ke sana kalo mau nyari cewe, gimana ga??? Cewenya lebih cantik-cantik, montok, pokoknya siiiiiiiiiiip deh. Gue juga ga tau kenapa gue kayak gini? Hidup di Jakarta ternyata boros dan sulit mendapatkan pergaulan yang baik kayak di kampung.

Gue bosen banget kalo di kantor, soalnya karyawan disini pada ga asyik orangnya, udah kebanyakan ibu-ibu nya lagi di kantor, ga semangat gue kalo kerja, pengennya cepet-cepet pulang buat nemuin cewe gue yang kebetulan sekarang yang jadi cewe gue tuh kerja di café Santana. Grace…nama cewe gue, dia juga asal manado, jadi masih rada nyambung buat di ajak ngobrol. Gue macarin orang Cuma buat maen-maen doank, gue ga ada niat buat macarin cewe serius. Cewe tuh sama aza semua nya, Cuma mau duit gue doank.😛

 

Malam ini gue ke café mau nemuin si Grace. Ternyata dia lagi ada clien yang lain, dia lagi ama cowo lain. Terserah lah, gue ga pernah ngerasa jealous tuh. Biasa aza, karna hati dan perasaan gue ke cewe tuh udah mati rasa. Udah sama aza kalo ketemu cewe. mau ketem,u yang gimana-gimana juga ujung-ujungnya gue bisa macarain mereka, nyentuh mereka, dan mereka ga pernah nolak, gue gitu looooh…😀

Hzzzzzzzzzzz…lagi-lagi gue di kantor. Tapi hari ini ada pemandangan yang berubah di sini. Cewe di depan gue yang biasanya ibu-ibu hamil dan hobinya makan coklat Toblerone tiap hari, mungkin bawaan orok kali. Sekarang yang ada di depan meja gue persis itu adalah cewe, cewe udik. Ga kayak cewe-cewe yang selalu gue temuin di Jakarta. Cewe itu cewe baru pengganti  Bu Dina yang hamil itu. Cewe hamil itu aza masih jauh lebih menarik buat gue pandang. Gue ga abis fikir, apa yang bos gue cari, ko bisa-bisa nya nyari karyawan kayak cewe itu. Cewe itu emang ga begitu jelek, tapi udik. Dia selalu nundukin kepala, ngomongnya halus, dan dia ga pake rok mini saat ke kantor. Cuma pake celana panjang dan bleazer tapi bawahnya pake sandal keteplek. Aduh-aduh kenapa gue mesti partneran ama dia sekarang???

Akhirnya gue di kosan sekarang, legaaaa….ga harus ngeliat cewe udik itu lagi. Malam ini gue lagi males ke café, gue mau di kosan aza, mau refresh-in badan dulu biar ga terlalu sering minum alcohol. Gue coba buat nongkrong-nongkrong di depan kosan. Coba ngobrol-ngobrol ama temen yang lain yang kos di sini. Di sini kebetulan kosan cewe ama cowo nyampur, tapi di sini lingkungannya baik, mungkin Cuma gue kali yang ancuuuur. Pas gue ngobrol-ngobrol ama tetangga sebelah kosan, gue ngeliat orang yang gue kenal. Mungkin itu grace, tebak gue dalam hati. Karna dia kelihatan cantik banget dengan memakai baju tidur itu. Tapi mana mungkin grace pake baju tidur sepanjang itu, dia kan minimalis banget. Ternyata hal yang ga pernah gue fikirkan, gue sebelahan ama temen kantor gue. Cewe udik itu kos di sini. Kenapa semua nya serba kebetulan??? Sebelahan ama temen sekantor ga enak banget, gimana kalo gue di aduin ke bos tentang tingkah laku gue?? Gue buru-buru masuk, takut cewe udik itu ngeliat.

Pagi nya di kerjaan, cewe itu padahal ngeliat gue malam. Tapi ko ga nyapa gue atau sekedar basa-basi buat nanya kalo gue juga kos di sana. Gue penasaran banget, gue pun nanya dengan panjang lebar tentang keberadaan dia di kosab itu. Dan dia Cuma jawab “o, gitu?”. Busyeeeeet, jawaban yang sangat menggendokan gue. Cewe udik ini so sweet banget, dingin banget lagi orangnya. Ya udahlah, mungkin dia dari kampung banget kali. Lebih kampung dari Manado, kampung kelahiran gue.

Malam jumat, gue mau ke café nemuin grace. Tapi ga enak ama tetangga, soalnya di sini kebanyakan muslim, sedangkan gue non muslim. Dan banyak orang (cowo kebanyakan) di luar sana pada ngaji di mesjid. Ya udah gue urungkan niat gue buat ke café. Gue diem di rumah dan stel music jazz kesukaan gue. Tapi pas gue stel music kayak ada orang lagi ngomong ga berhenti-henti. Apa ada yang manggil gue?? Terus gue matiin aza tuh music, ternyata suara dari sebelah kamar gue, suara cewe. siapa itu?? Lagi ngomong apa dia?? “Litun’diro khaumama undhiro abba’uhhum fahuum ghafilluun……………………phasubhanaladzi biyadihi malakutu kuli sai’in wailaihi turjauuun” itu omongan yang aku dengar. Ga tau itu cewe udik lagi ngapain, mungkin nyanyi??? Ooowh..omongan itu sering aku dengar di mesjid yang selalu aku lewati tiap pulang kerja kalo malam jumat. Mungkin dia lagi ngaji??? Ternyata cewe udik itu taat juga beribadah.🙂

Pagi ini aku dengar suara music di kamar sebelah, cewe itu lagi dengerin lagu-lagu pop slow Indonesia. Beda banget ama lagu yang suka gue stel, yaitu lagu jazz. Gue terpaksa mengalah matiin music gue, karna kalo gue stel music gue, otomatis music dia ga kedengeran. Aduh…ngapain gue ini??? Ngapain gue jadi pengen tau lebih banyak cewe itu?? Kenapa dia begitu diam?? Ga di kantor, ga di kosan. Kemungkinan terbesar adalah dia juga ga punya cowo gue rasa. Bener-bener udik!

Hari berlalu sangat cepat, gue jadi ga pernah ke café lagi gara-gara sering nguping cewe itu lagi ngapain aza?? Tempat tidur gue ama tempat tidur dia Cuma kehalangan tembok. Gue pengen banget dobrak tembok itu, pengen tau namanya siapa?? Karna ampe sekarang gue belum tau namanya. Gue sebenernya mau nanya ama temen kantor, tapi hubungan gue ama temen di kantor tuh ga begitu baik. Soalnya gue ga nyambung ama orang kantor. Lagian tengsin abis kalo gue nanyain nama cewe udik itu.

Ga sadar kalo gue sekarang berubah karna cewe udik yang ga jelas itu. Gue ga pernah ke café, ga main cewe lagi. Dan perasaan yang dulu hilang itu kini muncul lagi, gue bener-bener ngerasa aneh dengan perasaan gue. Gemetar kalo ingat namanya, penasaran ingin tau tentangnya. Dan gue bener-bener berharap gue berani berkenalan ama dia.

Tapi cewe udik itu selalu nundukin kapala nya. Dia sekarang menjadi pujaan di kantor, karna kepolosannya, kepintarannya dan dia yang masih childist itu emang sangat lucu dan suaranya sangat manja. Pantas saja bapa-bapa ama ibu-ibu di kantor itu nganggap dia anaknya.

Udah setahun lebih dia kerja di kantor ini, duduk di depan gue, tidur sebelahan yang Cuma kehalang tembok ama kosan gue, ngantri bareng kalo mau mandi, dan dia yang ngerubah gue menjadi seperti sekarang. Gue harus berani minta kenalan ama dia dan ucapin terima kasih ke dia karna dia gue jadi bisa hidup lebih baik dan berguna.

Gue pun berkunjung ke kosannya, tapi dia ngelarang gue masuk, dia mau kita ngobrol di teras aza. Gue pun seneng banget dan ngobrol banyak ama dia, nyeritain semuanya. Gimana awal gue ngeliat dia, ternyata dia anaknya asyik banget di ajak ngobrol. Pas gue mau pulang tiba-tiba dia minta gue buat jangan pulang dulu, dia masuk ke kosan buat ambil sesuatu. Gue seneng banget, apa yang bakalan dia kasih buat gue?? Jangan-jangan surat cinta dia ke gue selama ini???😀

“jo, makasih udah mau  berkunjung ke kosan aku. Ini buat kamu, temen kantor yang lain udah dapat. Tadinya aku mau ngasih ini ke kamu pas di kantor, tapi kamu udah pulang duluan tadi” ucapnya dengan suara merdu.

“ok, thanx yah” jawabku senang.

Amplop itu berwarna pink, kira-kira apa itu?? Masa surat cinta tapi teman kantor lainnya dapet juga. Kayaknya undangan birthday dia, karna yang gue tau dari cerita temen-temen kantor dia baru 20 tahun sekarang. Aduuuuuuuuuh gawat,,,ada yang gue lupa. Kenapa tadi gue lupa nanyain nama dia??? Ya udah lah, gue penasaran mau liat apa isi amplop ini??

Pas gue liat, amplop pink itu sangat bagus, wangi, cantik banget, kalm kayak dia. Dan gue pun mulai buka isinya, pas gue liat…..undangan pernikahan Syafalia Ardian dengan Muhammad Yusuf Hutama. gue liat foto mereka, dan sangat serasi. Sepertinya cowo itu cowo baik-baik tidak seperti gue. Sebenarnya gue sangat sakit tau kabar ini semua tapi gue senang akhirnya gue bisa tau nama dia sekarang, Syafalia. Suara yang sangat indah, kalm seperti orangnya. Walaupun gue ga bisa memiliki dia, tapi gue sangat mendapatkan banyak pelajaran dari dia.

Cewe baik-baik hanya untuk cowo baik-baik, begitupun sebaliknya.

Bersikap baiklah kamu dengan orang sekitar, maka mereka yang ada di sekeliling kamu akan menyayangi kamu.

Makasih Syafa, karna lo gue bisa berubah. Karna lo gue lebih ngerti tentang hidup dan menyadari tentang perasaan cinta yang tulus dan suci.

4 Tanggapan to "teRnyata naManya “Syafa”"

Hmmm laki-laki bagaimanapun “urakannya” selalu memilih wanita baik-baik sebagai istrinya…

bener bangeeeet…

cewe baik tuh cuma untuk cowo baik, aku setujuuuuuuuuuuu😀

Ceritanya bagus, ada maknanya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

My AWARD

KaLendeR

Mei 2008
S S R K J S M
    Jun »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  

Lee deUyizzZZ

teMen-teMen biaSa paNggiL aKu "Lee"

tHanx baNget yaNg uDah MampiR k bLog aKu

kaLo maU cHat aMa aKu di lee_deuyiz@yahoo.com

aTo miss_hope27@yahoo.com

kaLo maU teMenan di FrienDster di miss_hope27@yahoo.com

kaTegori

My faVorite baNd

CeWe-ceWe IPM ;)

Blog Stats

  • 90,193 hits

cHat wiTh me “Lee”

Top cLick

  • Tak ada
%d blogger menyukai ini: